MASA DEPAN PEKERJAAN: MASALAH TEKNOLOGI, LEBIH DARI YANG ANDA PIKIRKAN

Location Based AI is Enabling Better Future | Technology today, Location  tracking, Locations

Teknologi telah mengubah sifat pekerjaan. Pandemi COVID-19 adalah buktinya; tanpa teknologi, sebagian besar bisnis tidak akan dapat melanjutkan operasinya saat penguncian diberlakukan.  

Selama bertahun-tahun, berbagai laporan telah mengklaim pentingnya teknologi dalam kesuksesan dan kelangsungan bisnis. Tekno Today memberikan informasi terbaru tentang teknologi yang bermanfaat untuk pengetahuan kita saat ini.  Namun,  upaya transformasi digital oleh perusahaan masih sedikit dan tidak efektif .  

Kemudian tahun 2020 terjadi.  

IBM Institute for Business Value baru-baru ini menerbitkan temuan Studi CEO Global 2021. Salah satu temuan utama dalam laporan ini adalah bahwa teknologi itu penting, dan itu lebih penting dari yang kita kira.  

Laporan IBV mengidentifikasi tiga prioritas penting agar bisnis berhasil di masa depan: 

  1. Kelincahan yang bertujuan 
  2. Jadikan masalah teknologi lebih penting 
  3. Rangkul regulasi yang muncul.  

Agility yang Bertujuan

“Setelah ketidakpastian tahun lalu, CEO menekankan ketangkasan organisasi — kemampuan organisasi untuk merespons dengan cepat dan berputar tanpa kehilangan momentum — sebagai prioritas utama bagi para pemimpin pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.” 

Menurut survei, 56% CEO telah menekankan perlunya secara agresif mengejar kelincahan dan fleksibilitas operasional. Untuk melakukan ini, mereka percaya bahwa cara kerja yang gesit harus lebih memiliki tujuan.  

Bagaimana kelincahan bisnis bisa lebih terarah? 

Menurut IBM Institute for Business Value, cara kerja yang gesit “harus mencakup fokus yang jelas pada hasil bisnis dan pedoman yang menunjukkan di mana inovasi akan mengarah pada keunggulan tingkat berikutnya yang penting — sehingga inisiatif tangkas menghasilkan perubahan material, berharga, dan dunia nyata. dampak.” 

Ketika pandemi melanda, cara kerja tangkas yang diterapkan oleh bisnis menjadi reaktif; hanya ada satu hal yang harus dilakukan, dan itu adalah mengirim pulang pekerja dengan teknologi apa pun yang tersedia.  

Di masa depan, pendekatan ini tidak akan berhasil. Organisasi perlu mulai berpikir secara proaktif tentang bagaimana mereka akan mengaktifkan ketangkasan dengan tenaga kerja jarak jauh. Ini mengharuskan mereka memikirkan kembali model kerja tradisional dan metode kepemimpinan, serta seluruh infrastruktur operasional mereka.  

Di sinilah teknologi berperan.  

Jadikan Teknologi Lebih Penting

“3.000 CEO yang disurvei mengutip faktor teknologi sebagai kekuatan eksternal terpenting nomor satu yang akan memengaruhi perusahaan mereka selama dua hingga tiga tahun ke depan.” 

Hal ini tidak terlalu mengherankan, mengingat kematangan digital secara signifikan berkorelasi dengan kinerja keuangan, menurut laporan “Akselerasi Digital” IBV. Klaim ini dikonfirmasi selama pandemi COVID-19, di mana organisasi yang paham teknologi mengungguli rekan-rekan yang kurang paham teknologi dalam hal pertumbuhan pendapatan dengan rata-rata 6 poin persentase.  

Mengapa? 

Karena teknologi terletak pada inti kelincahan dan fleksibilitas bisnis. Tanpa teknologi, tidak akan ada tenaga kerja hibrida, tidak ada kelangsungan bisnis dalam menghadapi peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan tidak ada keterlibatan pelanggan selama situasi seperti yang diciptakan oleh pandemi virus corona.  

“Seperti yang kita pelajari selama tahun 2020, terkadang sulit, memiliki kemampuan di tempat sebelumnya itu penting.”  

Namun, tidak semua teknologi diciptakan sama; dan beberapa teknologi lebih penting daripada yang lain di dunia bisnis saat ini.  

Survei CEO menemukan bahwa Internet of Things (IoT), komputasi awan, dan Artificial Intelligence (AI) adalah tiga teknologi teratas yang diharapkan dapat membantu memberikan hasil di masa depan.  

“Trio kemampuan ini sering kali terkait dan memperkuat diri. IoT memungkinkan pengumpulan data dari kendaraan, proses industri, interaksi pelanggan, dan lain sebagainya. Data ini kemudian diatur dan disebarluaskan melalui cloud yang saling berhubungan, dan sering kali diproses dan ditingkatkan menggunakan AI. Bersama-sama, IoT, komputasi awan, dan AI mewakili ke mana organisasi yang berfokus pada masa depan mencari keuntungan, mendefinisikan ulang bagaimana pekerjaan diselesaikan seperti yang kami sebut ‘alur kerja cerdas’. ” 

Untuk sukses di masa depan, organisasi perlu memprioritaskan infrastruktur teknologinya. Secara khusus, mereka perlu memprioritaskan keterbukaan mereka terhadap teknologi eksponensial — seperti kasus IoT, AI, dan komputasi awan.  

Teknologi ini adalah salah satu yang tidak hanya akan memungkinkan tenaga kerja hybrid, tetapi juga akan memberdayakan para pemimpin organisasi untuk membuat keputusan bisnis berdasarkan data yang relevan dan diperbarui.  

Namun, dengan lebih mengandalkan teknologi, muncul lebih banyak masalah regulasi, yang membawa kita ke hal penting ketiga.  

Rangkul Regulasi yang Muncul

Survei IBV menemukan bahwa untuk pertama kalinya dalam 17 tahun, masalah regulasi berakhir di atas posisi keempat di antara kekuatan eksternal teratas yang diharapkan.  

Karena perusahaan semakin mengadopsi teknologi baru dan mengandalkan mereka untuk membuat keputusan, privasi dan data menjadi perhatian utama para CEO. Melindungi pekerja dan organisasi secara luas dari risiko dunia maya dan paparan data sangat penting untuk memastikan kesuksesan bisnis. Setiap pelanggaran tidak hanya menghancurkan kepercayaan konsumen dan klien, tetapi juga — dan yang lebih penting — kepercayaan karyawan.  

Perusahaan bukan satu-satunya yang khawatir tentang regulasi; itu juga menjadi perhatian utama pemerintah. Akibatnya, perusahaan perlu mulai memikirkan hal-hal berikut: 

  •  Tindakan apa yang harus kita ambil sekarang untuk mempersiapkan perubahan yang diharapkan pada lingkungan peraturan?  
  • Bagaimana kita akan mendefinisikan ulang atau membangun kemitraan baru untuk mengelola perubahan peraturan?  
  • Peluang baru apa yang bisa muncul sebagai hasil dari peraturan baru? 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *