Cara Membuat Teh Herbal Buatan Sendiri untuk Mengatasi Batuk, Pilek, dan Flu

Butuh bantuan untuk anak batuk di tengah malam? Muak dengan hidung meler dan kepala pengap Anda sendiri? Anda dapat membuat teh herbal buatan sendiri dan infus herbal untuk membantu meringankan gejala batuk, pilek, dan flu yang tidak menyenangkan. Artikel ini berisi daftar ramuan penangkal pilek dan flu, khasiat penyembuhannya, dan petunjuk yang jelas tentang cara menggunakannya.

Herbal penyembuh alami untuk mengobati batuk, pilek dan flu

Banyak herbal yang cocok sebagai bahan utama dalam teh obat untuk melawan batuk, pilek dan flu. Herbal yang tercantum di bawah ini digunakan dalam resep teh herbal yang dimaksudkan untuk meningkatkan proses penyembuhan.

  • Echinacea (Echinacea angustifolia) – penambah kekebalan dengan sifat anti-flu yang kuat, minum hanya selama tiga minggu, lalu berhenti minum selama dua minggu. Jangan berikan kepada anak-anak di bawah usia dua belas tahun atau siapa pun yang menderita asma.
  • Evening Primrose (Oenothera biennis) – daunnya memiliki sifat anti-inflamasi, anti-flu, dan banyak lagi yang dapat meningkatkan kesehatan.
  • French Tarragon (Artemisia dracunculus) – membantu menenangkan batuk dan memiliki sifat anti-flu, anti-bakteri dan anti-alergi.
  • Oregano Yunani (Origanum vulgare hirtum) – memiliki banyak sifat anti-flu dan anti-bakteri. Dapat digunakan untuk menenangkan gejala alergi, seperti demam dan alergi lingkungan. Marjoram dapat digunakan untuk tujuan serupa.
  • Lemon Balm (Melissa officinalis) – obat penenang yang membantu menenangkan dan menginduksi tidur, dan juga memiliki sifat anti-dingin dan anti-flu.
  • Peppermint (Mentha piperita) – menenangkan masalah perut, membantu dengan rasa sakit dan juga memiliki sifat anti-flu dan anti-bakteri. Jangan berikan kepada anak-anak di bawah usia dua belas tahun.
  • Sembuh Sendiri (Prunella vulgaris) – memiliki banyak manfaat untuk kesehatan, anti flu salah satunya. Dapat digunakan sebagai tonik.
  • Spearmint (Mentha spicata) -sama seperti peppermint. Jangan berikan kepada anak-anak di bawah usia dua belas tahun.
  • Thyme (Thymus vulgaris) – memiliki sifat anti batuk dan anti flu. Juga anti-inflamasi yang membantu dengan rasa sakit, pencernaan dan masalah perut.
  • Rosemary (Rosmarinus officinalis) – Sama seperti Oregano Yunani, tetapi juga membantu memori. Namun, ambil hanya selama tiga minggu, lalu berhenti minum selama dua minggu.

Cara membuat teh herbal buatan sendiri

Untuk ramuan yang disebutkan dalam daftar penangkal flu dan flu di atas, gunakan daun tanaman untuk membuat teh herbal buatan sendiri. Anda dapat membuat teh menggunakan ramuan saja, atau menambahkan herbal ke teh dasar seperti teh hijau atau teh chamomile.

Baca juga di Herbal Hamilife untuk mendapatkan produk herbal yang sesuai dengan keinginan anda.

Jika mau, Anda bisa menambahkan jus lemon, madu, atau pemanis lainnya sesuai selera. Namun, kebanyakan teh herbal rasanya cukup menyenangkan. Sedikit madu tambahan akan membuat kebanyakan teh lebih enak untuk anak-anak, tetapi perhatikan bahwa madu tidak dianjurkan untuk anak-anak di bawah usia dua tahun.

Jika Anda sedang mengobati batuk, pilek, atau flu, sebaiknya minum cairannya saat masih panas. Jelas teh yang dibuat untuk anak-anak perlu didinginkan ke suhu yang aman sebelum mereka dapat meminumnya.

Anda akan perlu:

  • air matang bersih, lebih disukai mata air, air tawar atau air hujan
  • teko dan/atau cangkir teh atau mug, idealnya porselen, gelas, keramik atau enamel
  • saringan teh (opsional)
  • jus lemon, madu atau sirup maple (opsional)
  • teh dasar seperti teh hijau atau teh chamomile (opsional)

Anda dapat menggunakan rempah segar atau kering untuk teh herbal buatan sendiri. Untuk setiap cangkir teh yang dibutuhkan, gunakan segenggam kecil herba berdaun besar atau 2-3 tangkai herba berdaun kecil. Ini sekitar satu sendok makan herba per cangkir. Dengan lembut sobek herba berdaun besar untuk membantu fitokimia lebih mudah menghilang ke dalam air.

Tempatkan rempah-rempah di teko atau cangkir teh Anda dan tuangkan air matang di atasnya. Tempatkan tutup teko atau tutup cangkir teh dengan piring untuk menampung minyak atsiri di dalamnya. Biarkan curam selama setidaknya lima menit. Jika Anda menggunakan teko, Anda bisa menyaring ramuannya saat Anda menuangkan teh ke dalam cangkir teh. Jika Anda telah menyiapkan teh dalam cangkir teh, biarkan ramuannya mengendap di dasar. Maniskan secukupnya jika Anda mau.

Membuat infus herbal sangat mirip dengan membuat teh. Satu-satunya perbedaan adalah daunnya dibiarkan terendam lebih lama dari teh herbal, biasanya minimal dua puluh menit. Menyeduh herbal lebih lama mengeluarkan bahan kimianya dalam konsentrasi yang jauh lebih tinggi. Sebagai alternatif, Anda dapat membiarkan herba dalam teko terendam tanpa batas waktu dan menuangkan cairan penguat sesuai kebutuhan Anda sepanjang hari.

Jika Anda sedang hamil, menderita asma atau alergi, memiliki masalah tiroid atau jika Anda berpikir untuk memberikan teh herbal atau infus untuk anak, pastikan Anda menggunakan herbal yang aman untuk kondisi ini.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *